Review | Mayo Diet

12:23 AM

Saya udah sadar saya gemuk dari semenjak mulai kerja. Sebenernya dari jaman SMA juga panggilan kesayangan dari temen-temen udah si gendut, tapi saya gak bisa terima karena pada masa itu berat badan saya cuma 40 something dan menurut hitungan dokter itu masih normal. Nah yang gak normal itu kayak apa?


Menurut salah seorang dokter favorit saya (kapan-kapan saya sebutin namanya), rumusnya adalah 

Penghitungan BMI = berat badan / (tinggi badan x tinggi badan)
*Berat badan dalam kg, sedangkan tinggi badan dalam meter. 

Kemudian cocokkan hasilnya dengan index BMI (berdasar WHO):
– Berat badan terlalu kurang
BMI 15,0 hingga 16,0
– Berat badan kurang
BMI 16,0 hingga 18,5
– Berat badan normal
BMI 18,5 hingga 25,0
– Berat badan berlebih
BMI 25,0 hingga 30,0
– Obesitas lv 1
BMI 30,0 hingga 35,0

Dari hasil perhitungan di atas saya dapati bahwa saya masuk ke kategori berat badan berlebih, jadi saya sedikit lagi menuju obesitas sehingga dokter saya menyarankan saya untuk menurunkan berat badan demi alasan kesehatan.

Stres ya, bok. Biasa makan gak banyak-banyak amat, gak suka makanan manis, minuman dingin dan jarang banget ngemil tapi berat badan naik drastis. Saya pikir pasti ada yang salah sama sistem pencernaan saya. Tapi setelah mendatangi dokter spesialis gastroenterologi kenamaan di salah satu RS swasta di Jakarta, saya dinyatakan normal. Makin aneh ya kaann?

Semenjak itu saya rasa hanya ada satu cara untuk nurunin berat badan, Bukan ngurangin makan, wong porsi makan saya gak pernah besar, kok, tapi dengan olahraga.

Nah, olahraga untuk menurunkan berat badan ini rupanya ada aturannya. Jadi, harus dibiasakan olahraga sekitar 250-300 menit perminggu atau 35-45 menit per hari selama seminggu. Olahraga sebaiknya hanya berjeda maksimal 48 jam agar hasilnya optimal.

Saya akhirnya coba menerapkan 250 menit olahraga dalam seminggu. Selama 3 minggu saya berhasil turun 2 Kg. Signifikan banget! Tentu saja ditambah dengan merubah pola makan. Jam makan malam saya batasi cuma sampai jam 7. Saya yang gak biasa olahraga, kagum banget sama efek ini. Olahraga yang saya pilih kala itu zumba (cardio party, flat abs dan sculpt & tone).

Kalau sampai malam masih belum bisa tidur kan biasanya kita kepengen ngemil, ya. Nah, siapin aktifitas yang bakal bikin kita lupa sama makan. Saat itu saya pilih ngaji. Gak mungkin kan ngaji sambil ngunyah? Jehehehehe..

Abis gitu saya belum puas aja, dong. Penasaran lah sama yang namanya Diet Mayo. Akhirnya saya browsing Catering Diet Mayo yang deket sama tempat tinggal dan kantor saya, harganya terjangkau dan menunya menarik. Terus jatuhlah pilihan ke Masakan Rumah. Brosurnya bilang, diet ini bisa bikin orang turun berat badan sampai 7 Kg dalam 13 hari! Syarat dan ketentuan berlaku tentunya; no iced water, no soda, no alcohol, no salt, no rice. Hampir semua No No emang udah lama gak nyentuh, kecuali si garam. Yeah, I looooove everything salty! Tapi niatan kurusan sebegitu kuatnya sehingga saya beraniin diri daftar si catering lalu mulai besok harinya.

Menu hari pertama:
Bawah: menu lunch, Atas: menu dinner
Semuanya ludes saya makan tanpa mikirin apa-apa. Ya namanya juga diet ya. Ini diiringi dengan sarapan hot lemon water dengan buah-buahan dan minum air putih minimal 8 gelas per hari. Malemnya saya zumba 60 menit. Besok paginya nimbang udah turun 1.5 Kg. Amazing!

Menu hari kedua:
Atas: menu dinner, Bawah: menu lunch
Hari kedua mulai mikir, soalnya dikasih oyong. Pweh! Tapi pas dimakan enak-enak aja rupanya. Walaupun super hambar. Hari ini turun lagi 0.75 Kg, gak pake olahraga.

Hari-hari selanjutnya berjalan dengan menahan rasa ingin nambahin garam dan masih nyeling-nyelingin zumba dengan basic yoga.

Di hari ke-10 udah mulai gak tahan. Lidah mulai putih, gak ngerti kenapa. Kayak orang sakau gitu deh. Makan udah gak ada selera. Saya cuma makan buah dari menu dinner, sisanya saya mual dan milih langsung tidur aja. Di hari ke-11, Pak Suami nyuruh berenti aja, toh udah turun 4.5 Kg. Menurut hemat dia, turun segitu tu saya udah menang banyak. Tapi dasar saya jiwa emak-emak, ogah rugi ya kalo gak diabisin makanannya. Maka dia pun mulai bikinin honey lemon shot buat di bekel selama di kantor kalau mulai mual. It helps. My appetite is back. Saya mulai bisa makan lagi. Di hari ke-12 dan ke-13 mulai goyah lagi dan karena sayang daripada gak abis, ya saya cocol sambel. *pengakuan dosa* hahahahaha..

Begitulah kisah diet mayo saya yang gagal namun berhasil menurunkan berat badan saya sebesar 5 Kg. Lumayan kan ya? Saya sih nguatin diri dengan bilang, "gapapa mayonya gagal, yang penting berat udah turun 5 Kg mesti di maintain. Olahraganya jalanin terus sama jam makannya diatur."

Banyak pro-kontranya tentang diet mayo ini. Katanya yang dibuang cuma cairan tubuh kita, bukan lemak. Tapi menurut saya sih, selama kita gantikan dengan minum minimal 2 liter (8 gelas) air putih per hari, ya gak masalah. Dan memang benar dengan kita gak konsumsi garam, badan kita gak mengikat cairan, jadi cairannya langsung di buang dan mengakibatkan kita jadi sering banget buang air kecil. Diet mayo ini intinya detoksifikasi sih. Buang racun (kotoran) yang gak diperlukan sama tubuh kita yang selama ini gak terproses dengan baik pembuangannya karena pola makan sebelumnya yang salah. Nah si olahraga menjadi bagian wajib dalam proses ini untuk membuang lemaknya. Harus diingat juga semakin berat olahraga yang dijalanin, makin banyak juga air putih yang harus kita konsumsi, biar gak dehidrasi.

Oiya, selama proses diet mayo ini berlangsung, kemungkinan kita buang air besar menjadi gak lancar. Kenapa? Karena hampir semua makanan keserap sama tubuh kita. Wong kandungannya hampir semua baik dan sudah diperhitungkan oleh ahli gizi. That's why saya pilih ambil catering daripada masak sendiri. Masak sendiri gimana cara ngatur gizinya? Ya kecuali rajin banget orangnya. Satu lagi, diet mayo ini hanya boleh dilakukan maksimal setahun sekali, ya. Namanya juga detoks. Seberapa banyak sih kamu numpukin kotoran dalam setahun? Hohoho..

Seneng, deh. Celana yang dulu kesempitan sekarang nyaman dipakenya.
Gimana, jadi penasaran ingin coba? Ayooo..setahun sekali ini.
Kalau jadi coba, semoga sukses ya! Jangan ikutan gagal kayak saya. Hahahaha..
Bye now!

You Might Also Like

2 comments

  1. Waahhh aku jadi tergoda diet mayo nihhhhh, katanya bikin lemes soalnya yaaa. Tapi 4 kg turun aku jg mau huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Nahla..sorry baru dibales ya. Iyaa agak lemes memang karena kan kita ngurangin karbo. Tapi kalau minumnya banyak aman kok.. Gihh, coba. Aku aja udah pengen lagi XD Good luck, yaa!

      Delete

Part of